PERANCANG DARI MASA KE MASA (PERJALANAN MODE INDONESIA) – 2009

Ditulis oleh Muhammad Reza. Diterbitkan di Majalah U,Maret 2009.

Berbicara tentang sejarah mode Indonesia bukanlah hal yang mudah. Usia kemerdekaan bangsa yang sudah 63 tahun ini tidak berarti mode Indonesia sudah berjalan selama 63 tahun. Hingga saat ini pun belum ada buku yang sepenuhnya memaparkan sejarah mode tanah air. Berbagai obrolan dengan disainer dan kumpulan tulisan dari majalah dan buku-buku yang menyinggung mode di Indonesia lah yang akhirnya bisa dijadikan sumber terpercaya.

Kapan sebenarnya mode Indonesia itu lahir? Kita dapat mengaitkan kelahiran mode Indonesia melalui eksistensi disainer lokal pertama. Setiap referensi akan mengaitkannya dengan Peter Sie yang dianggap sebagai pelopor mode Indonesia .

1950-1970

Di tahun-tahun pertama Peter Sie menancapkan mode nasional (sekitar pertengahan tahun 1950-an), ia mengaku bahwa profesi disainer belum diterima masyarakat termasuk keluarganya. Hasilnya, ia sempat dikucilkan keluarga. Ia juga tak menganggap dirinya lebih sukses secara finansial dibanding disainer-disainer masa kini. Dalam buku Inspirasi Mode Indonesia terbitan Yayasan Buku bangsa dan Gramedia, ia mengungkapkan dirinya lebih senang disebut pelopor dunia mode.

Awalnya, Peter berkonsentrasi membuat busana pria. Pesona busana bergaris A-Line (yang menyempit di pinggang lalu melebar/mengembang ke batas betis) ala New Look dari Dior-lah yang mempengaruhinya untuk beralih membuat busana wanita. Dalam mendisain busana, pria yang belajar di Vakschool voor Kleermakers-Encoupeurs Den Haag Belanda selama enam tahun sejak 1947 ini tak menyerap semua tren busana yang datang dari Eropa. Contohnya saat tren gaya ‘mod’ yang dikumandangkan Mary Quant dan Ossie Clark melanda dunia, Peter merasa rok mini itu kurang pantas untuk kebanyakan wanita Indonesia (kecuali beberapa jenis wanita tertentu seperti Titi Qadarsih). Begitu juga saat tren hippies atau daisy flower berkibar. Gaya berbusana compang-camping bak gelandangan yang tak pernah mandi ini tak menarik baginya. Alasannya, keadaan ekonomi Indonesia saat itu memprihatinkan. “Tanpa mengenakan gaya hippies juga sudah compang-camping,” ujarnya.

Kehadiran disainer seperti Peter Sie mengundang disainer lain seperti Non Kawilarang dan Elsie Sunarya. Di tahun 1960-an gaya hipster, mod, bahkan agogo yang ramai motif dan warna ala burung merak tak hanya konsumsi ibu-ibu kalangan atas Jakarta saja. Popularitas bioskop pun mensosialisasikan gaya berbusana terbaru. Masyarakat mulai mengenal peragawati seperti Titi Qadarsih dan Rima Melati. Lalu beramai-ramai mengikuti gaya rambut bersasak atau pendek ala Twiggi.

1970-1990

Dunia mode nasional mulai mengadaptasi kegiatan mode eropa. Salah satunya koreografi dalam peragaan busana. Sejak diperkenalkan Norbert Schmitt pada tahun 1969 di Eropa, koreografi untuk peragaan busana mendarat di Jakarta pada tahun 1974. Perintis nasionalnya adalah Rudy Wowor yang merupakan murid Schmitt. Pada saat itu, istilah show director dalam peragaan busana belum dikenal sehingga beliau tak saja mengatur langkah dan ekspresi sang model, tapi juga menata pencahayaan, dekorasi dan musik pengiring. “Model tak boleh goblog,” ujar Rudy Wowor kepada penulis majalah a+, Karin Wijaya. Mereka harus hafal semua langkah dan hitungan sambil menyesuaikan dengan musik kalau tidak ingin terlihat aneh. Profesi koreografer ini lalu diikuti Doddy Haykel, Denny Malik dan Guruh Sukarnoputera.

Dalam dunia jurnalisme mode, majalah wanita Femina hadir pada tahun 1972. Menurut catatan situsnya, Femina menunjukkan perhatian besar kepada dunia mode sejak edisi keduanya (bulan Oktober) melalui sebuah reportase tren mode 2003 yang ditulis oleh Irma Hadisurya. Selain menghadirkan berita mode dari pusat mode seperti Pierre Cardin, Femina pun menunjukkan apresiasi terhadap mode nasional. Terutama saat Pia Alisjahbana dan Irma Hadisurya mengusulkan Femina mengadakan Lomba Perancang Mode secara tahunan sejak tahun 1979. Dari ajang inilah hingga sekarang banyak disainer baru muncul seperti Chossy Latu, Samuel Wattimena, Carmanita, Edward Hutabarat, dan Stephanus Hamy.

Sementara itu, keterbatasan kesempatan bersekolah mode atau rancang busana di tanah air tak mematahkan semangat mereka yang ingin menjadi disainer. Sebagian melanglang buana ke luar negeri. Harry Dharsono, Poppy Dharsono, dan Iwan Tirta adalah beberapa contohnya.

Boleh dibilang, Iwan Tirta cukup berperan dalam menciptakan karakter mode tanah air yang unik dan kaya tanpa mengabaikan tren mode Eropa. Kepada pengamat mode Muara Bagdja di buku Inspirasi Mode Indonesia , ia menekankan pentingnya memberi unsur barat (technical skill) dan timur (budaya) dalam busana bila seseorang ingin menjadi disainer yang diakui baik di dalam maupun luar negeri. Teorinya memang beralasan, karena Iwan Tirta terkenal hingga ke amerika dan eropa atas kepiawaiannya mengolah batik menjadi produk mode yang berdaya pakai dan modern. Tak melalui busana batik di bahan lycra saja, karyanya merambah ke luar negeri berupa piring bermotif batik saat bekerjasama dengan Royal Doulton. Bahkan disainer sekelas Pierre Balmain pernah meminta izin Iwan Tirta untuk meniru ide sarung rancangannya. Busana-busana Iwan Tirta juga pernah diliput majalah mode internasional Vogue.

Dalam hal high fashion, Harry Dharsonolah yang pertama kali memperkenalkan citarasa tersebut di tanah air pada tahun 1974. Ia lulusan beberapa sekolah termasuk Ecoles de Beaux Arts Paris dan Fashion Merchandising and Clothing Technology di London School of Fashion. Harry tak sekedar merancang busana, ia juga pebisnis handal. Kondisi industri tekstil nasional yang hanya memproduksi polyester saat itu mengharuskannya mendatangi Three Golden Cups, produsen sutra di Shanghai China . Kontribusi Harry Dharsono di panggung mode internasional ditandai pada tahun 1978 ketika rumah-rumah mode bergengsi seperti Carven, Louis Ferraud, Azzaro de Ville dan Lanvin membeli disain-disain tekstilnya. Meski sukses di luar negeri, Harry Dharsono tetap berkiprah di tanah air. Ia membuka Batik Keris dan merancang seragam untuk perusahaan seperti Bank Mandiri, Bali Air dan maskapai penerbangan Australia Anzet.

Hadir pula nama-nama disainer yang menjadikan warisan tekstil bangsa sebagai inspirasi karyanya. Sebutlah Samuel Wattimena, Ghea Panggabean, Edward Hutabarat dan Carmanita. Ghea mempopulerkan kain tradisional seperti kain lurik dalam model pakaian modern seperti kulot dan waistcoat. Ada pula koleksi lain seperti jumputan. Sementara itu. Carmanita mengembangkan batik di bahan jeans dan lycra. Keduanya mencintai dan menganjurkan pemakaian kain tradisional dalam kehidupan sehari-hari.

1990-2008

Tahun 1990-an ditandai dengan isu globalisasi dan internet. Artinya, kemudahan masyarakat mengakses informasi mode dari luar negeri menyebabkan kegandrungan akan budaya barat yang glamour. Glamoritas ini terasa pada karya disainer-disainer yang naik daun di tahun 1990-an. Sebastian Gunawan, misalnya. Setelah menggelar koleksinya yang terdiri atas ballgown dan aneka payet, manik dan kristal, demam kemewahan ala selebritas Hollywood pun mewabah. Kemewahan ini juga terasa melalui gaun-gaun Biyan, Arantxa Adi, Adjie Notonegoro dan Eddy Betty. Hingga akhir 1990-an, persaingan untuk mendapatkan tempat di hati para pecinta mode semakin ketat diikuti semakin banyaknya nama-nama baru, apalagi dengan kehadiran sekolah mode franchisee seperti Esmod dan Lasalle.

Di tahun 2000-an, mode Indonesia semakin kaya akan ide dan inspirasi. Setiap disainer memiliki ciri tersendiri. Adrian Gan, Obin, Kiata Kwanda, Sally Koeswanto, Tri Handoko dan Irsan selalu memukau dengan busana-busana mereka yang sangat bernafaskan seni. Ada juga yang sukses mensosialisasikan busana tradisional sebagai busana modern seperti Edward Hutabarat dan Anne Avantie. Beberapa meraih penghargaan melalui event seperti Indonesian Mercedes Benz Fashion Award dan Harper’s Bazaar fashion Concerto. Ada pula yang ditampilkan melalui film seperti busana Tri Handoko, Sebastian Gunawan dan Didi Budiarjo yang dikenakan Aida Nurmala dalam film Arisan. Namun, ada juga yang lebih sukses di luar negeri seperti Farah Angsana di Paris atau Mardiana Ika dan Ali Charisma di Hongkong.

Dunia mode semakin dinamis. Modeling tak lagi didominasi para pemenang kontes wajah sampul seperti Cover Boy/Girl majalah MODE atau Gadis Sampul. Saat Kintan Oemari dan Ratih Sanggarwati harus jauh-jauh mengetuk pintu-pintu agensi model di Italia beberapa tahun sebelumnya, agensi model internasional seperti ELITE Models mendatangi Indonesia di tahun 1996. Maka terpilihlah Tracy Trinita (pemenang Cover Girl majalah MODE 1995) dan melengganglah ia di panggung peragaan Yves Saint Laurent bersama Naomi Campbell. Agensi model lokal pun disibukkan dengan berubah-ubahnya selera pasar. Terkadang, wajah kaukasia digandrungi sehingga tren model ‘impor’ pun hadir. Pernah pula wajah-wajah oriental menjadi pujaan. Dan saat Alek Wek menghias majalah mode internasional, wajah-wajah dari timur Indonesia pun menghiasi peragaan busana lokal.

Semakin dibutuhkannya berita mode di media mengukuhkan beberapa nama pengamat mode nasional. Muara Bagdja dan Samuel Mulia adalah dua nama yang cukup dihormati atas opini dan kritik mode mereka. Tak ketinggalan barisan penulis mode yang sibuk menganalisa mode mancanegara dan dalam negeri seperti Syahmedi Dean, Ai Syarif, Boedi Basuki, Regina Kencana dan Karin Wijaya. Dan hingga saat ini dua majalah gaya hidup lokal yang menyajikan informasi mode terbaik adalah Harper’s Bazaar Indonesia dan majalah a+.

Kisah perjalanan dunia mode tanah air rasanya tak cukup dimuat dalam kurang dari limaribu karakter program word. Namun dari beberapa gambaran singkat tersebut, setidaknya kita bisa melihat perkembangan yang ada di dunia mode nasional. Dan tanpa kemerdekaan yang diproklamasikan Bung Karno 63 tahun silam, sejarah mode Indonesia mungkin tidaklah seperti yang telah dipaparkan.

Scan0083

By Muhammad Reza (087877177869, muhammadreza_ss@yahoo.com)

Untuk saran dan pertanyaan, penulis dapat dihubungi melalui email : muhammadreza_ss@yahoo.com dan telepon/whatsapp di +6287877177869.

Advertisements

QUO VADIS KECANTIKAN INDONESIA (2009)

By: Muhammad Reza Seperti apa sih kecantikan khas Indonesia? (Dimuat di majalah CLARA edisi November 2009, halaman 16-19)

Standar kecantikan di negeri tercinta ini tampaknya setali tiga uang dengan usia dunia mode nasional – yang tak setua dunia mode internasional. Cukup kompleks, apalagi bila mengaitkannya dengan standar kecantikan internasional. Perlu disadari, hingga pertengahan tahun 2000-an ini, mode di Indonesia hanya dinikmati segelintir masyarakat jika dibandingkan dengan jumlah penduduknya yang 200 juta lebih. Sehingga bila merujuk jauh ke awal kelahiran dunia mode Indonesia di tahun 50-an – dirintis Bapak Peter Sie – seperti meraba-raba saat mencari standar kecantikan di dunia mode.

Dunia mode bagi masyarakat Indonesia di tahun ’50-an jelas masih merupakan barang baru. A very luxurious product! Hanya segelintir orang yang mampu menikmati dan mengapresiasinya. Standar kecantikan di dunia mode masih baur dengan standar kecantikan dunia lainnya. Umumnya yang jadi “ikon” kecantikan secara tidak langsung adalah bintang-bintang film terkenal saat itu. Sebut saja Chitra Dewi, Indriati Iskak, dan Mieke Widjaya yang terkenal lewat film Tiga Dara karya Usmar Ismail. Masih ada lagi Baby Huwae, Rima Melati, dan Gaby Mambo. Sepuluh tahun kemudian di era ’60 akhir ’70-an muncul nama-nama seperti Titiek Puspa, Widyawati, dan Titik Sandhora. Saat itu standar cantik dalam dunia mode sudah mulai bergeser walau terkadang masih menyatu dengan standar cantik dunia film. Namun, ada satu benang merah yang cukup menonjol: cantik khas wanita Indonesia yang belum tersentuh globalisasi. Berkulit coklat kekuningan, hidung cukup mancung, dengan tinggi badan sedikit lebih tinggi dari kebanyakan wanita Indonesia.

Kecantikan khas Indonesia ini akhirnya merambah ke dunia mode yang pada tahun ’60 s/d ’70-an mulai berkembang. Hal ini masih terasa pada akhir ’70-an dan awal ’80-an. Tubuh semakin semampai dengan wajah yang masih khas negeri ini. Sebut saja Titik Qadarsih, Nani Sakri, Ati Sinuko, Enny Sukamto, Dhanny Dahlan, Ria Juwita, dan Citra Darwis Triadi.

Di pertengahan tahun ’80-an sampai awal ’90-an terjadi sedikit pergeseran secara fisik. Tidak terlalu nyata tetapi bisa dijadikan penanda masuknya pengaruh asing pada standar kecantikan di dunia mode Indonesia. Selain wajah lokal, kulit sawo matang, tulang pipi tinggi, rahang yang keras, serta tubuh yang juga tinggi semampai. Sarita Thayib, Okky Asokawati, Kintan Umari, Ratih Sanggarwati dapat tampil sejajar dengan Saraswati, Sandy Harun, Henidar Amroe, dan Larasati. Di saat ini muncul pula definisi cantik versi baru. Ada Vera Ongko yang muncul dengan wajah campuran timur tengah, berhidung sangat mancung, tulang rahang yang keras, serta tulang pipi yang tinggi. Di samping itu pada saat yang sama dunia mode pun memunculkan Licu dengan kecantikannya yang khas, oriental.

Terasa sekali bahwa pada era ’90-an standar cantik dalam dunia mode di negeri ini semakin majemuk. Ini disebabkan karena media-media cetak wanita – baik dewasa maupun remaja – sudah mulai memiliki standar “cantik” tersendiri. Mira Sayogo, Ines Tagor, Wiwied, Avi Basuki, Ira Duati, Auk Murat, Veronica Wendy, Susan Bachtiar, Marisa Haque, dan Soraya Haque merupakan wajah-wajah cantik Indonesia ataupun Indoriental yang sering menghiasi sampul-sampul majalah wanita di negeri ini.

Pada saat yang sama, ketika komunikasi semakin mudah, saat kampanye komersial produk luar negeri semakin marak dan label asing mulai dikenal di negeri ini, tidak hanya selera berbusana masyarakat local yang semakin global, namun standar kecantikan pun mulai mengalami perubahan yang cukup pesat. Wajah Indo Eropa semakin disukai. Malah pada satu saat wajah serupa ini sempat jadi primadona. Semua orang ingin seperti Ida Iasha, Tamara Bleszynski, dan Nadya Hutagalung. Hidung mancung, kulit putih, tulang pipi tinggi, mata bundar dan besar. Sampai-sampai produk pemutih kulit laku keras… Tapi apa iya bisa bikin kulit coklat jadi putih?

Demam wajah campuran kaukasia tampaknya semakin tak terbendung. Terbukti dengan terpilihnya Tracy Trinita sebagai wakil dari Indonesia yang akan bertarung di ajang Elite Look Model Contest. Di saat ini pula wajah campuran seperti Karenina, Selma Abidin, Arzeti Bilbina menjadi amat disukai. Ini salah satu penyebabnya adalah globalisasi?

Globalisasi membuat standar kecantikan di Indonesia semakin rancu. Berbagai tren akan standar kecantikan berlangsung secepat perancang busana menggelar peragaan. Tentunya masih ingat demam model berwajah oriental seperti Dominique, Danish hingga Aline. Lalu serombongan model impor dari Eropa Timur seperti Julia Jamil dan Lolita. Tak ketinggalan wajah eksotis berkulit gelap seperti Laura Muljadi dan Kimmy menjadi alternatif sebagai salah satu standar cantik dalam dunia mode Indonesia.

Kemana sebenarnya standar kecantikan di dunia mode Indonesia menuju? Adakah karakter yang jelas dan standar baku dalam kecantikan di tanah air?

Fritz Panjaitan melalui Profile Management menganggap standar kecantikan di mode Indonesia mau tak mau dipengaruhi pasar. “Ada dua jenis standar kecantikan yang dibutuhkan untuk dua tujuan berbeda,” sebut pria ini. Pertama, cantik yang edgy, dingin, dan mahal. Ini cocok untuk halaman mode. Contohnya Monica Schoupalova. Kedua, ada sweet beauty seperti Shiren Zifa yang selalu dibutuhkan untuk komersial. Wajah-wajah edgy dan dingin banyak didominasi model impor, sementara sweet beauty masih bisa dipenuhi model-model local.

Disainer sekaligus direktur Platinvm Management, Ichwan Thoha, punya pendapat yang sedikit berbeda. Menurutnya, saat ini dunia mode menyukaai kecantikan yang mahal. Cantik mahal bukan saja sekedar bule atau berwajah kebule-bulean, tapi lebih kepada bahasa tubuh atau cara si model membawa diri. Tidak terlihat kampungan atau murahan. “Sebagai disainer, saya sendiri lebih menyukai kecantikan khas Indonesia seperti Sari Nila dan Widhi Basuki,”ucapnya. Ia pun menyukai Izabel Jahja yang meski berdarah campuran namun karakter Indonesia-nya tetap terpancar.

Menyikapi tren global dunia kecantikan di modeling, Ichwan menyesuaikan tren tersebut dengan wanita Indonesia. Wajah boleh Melayu, tapi postur dan gesture-nya bertaraf internasional. Ichwan berpendapat, tren kecantikan di dunia mode akan bergeser kembali ke kecantikan khas Indonesia. Nama-nama seperti Laura Basuki dan Laura Muljadi termasuk beberapa yang akan semakin cemerlang di peragaan busana.

Berbicara kecantikan, disainer Priyo Oktaviano menekankan pentingnya inner beauty. “Saya pikir, inner beauty-lah yang membuat setiap kecantikan fisik wanita mempesona,”ungkapnya di suatu siang.

Mengenai isu kecenderungan keseragaman wajah model, ia menganggapnya hanya rekayasa make-up semata. “Setiap peragaan busana saya selalu berfokus pada konsep koleksi; baju, make-up, look para model dan aksesori. Saya juga memakai semua tipe model apapun warna kulit, tipe wajah atau kebangsaannya. Yang penting tinggi badan mereka memenuhi standar. Perbedaan warna kulit bisa disesuaikan dengan make up dan pilihan warna busana.”

Sementara itu, menurut Irsan – yang tak ingin dirinya disebut disainer – standar kecantikan di dunia mode Indonesia tak bisa diperlakukan serupa seperti standar internasional. Bila di luar sana kita mengenal istilah beauty icon, disini title tersebut sulit ditemukan. Sehingga definisi standar kecantikan di Indonesia menjadi rancu. “Di Indonesia, kita sulit menemukan seseorang yang memiliki gaya busana dan kecantikan yang khas dan menjadi trend setter di dunia mode. Disini kecantikan itu kurang personal. Kita cenderung ikut-ikutan. Setiap wanita tak saja ingin berbusana menyerupai satu sama lain tapi rias wajah dan tata rambut pun demikian sehingga terlihat serupa. Kecantikan wanita-wanita di Indonesia itu telalu deja-vu,”tuturnya.

Irsan mengagumi beberapa sosok yang dianggapnya berkepribadian kuat dan berkarakter seperti Tilda Swinton, Kristen McMenamy, Cate Blanchett dan Sophia Loren. “Saya percaya kalau kecantikan itu merupakan suatu ekspresi dari kepribadian yang kuat. Seberapa kuat kepribadian seseorang mempengaruhi masyarakat, sekuat itulah kecantikannya memancar dan menjadi ikonik. Tak mudah menemukan wanita seperti itu di dunia mode nasional. Mariana Renata adalah contoh kecantikan yang kuat dan langka di negeri ini.

Dengan kurangnya keberanian wanita Indonesia untuk tampil berbeda sesuai karakter dan kepribadiannya, tak mengherankan bila standar kecantikan di dunia mode Indonesia masih dipengaruhi industri mode dengan segala macam dan jenis permintaannya. Inilah yang menjadikan standar kecantikan di dunia mode lokal begitu komplek untuk dibicarakan. Memang kita belum mempunyai ikon kecantikan yang membuat seluruh lapisan masyarakat mengenalnya, namun bagaimanapun juga standar kecantikan di Indonesia berevolusi seiring waktu. Mengapa tak ada nama besar yang bisa kita ingat sebagai ikon kecantikan nasional? Ya…itu tadi, setiap perubahan dilakukan bergotong royong, sehingga tak enak rasanya bila menyebut satu nama saja.

clara quovadis

By Muhammad Reza (087877177869, muhammadreza_ss@yahoo.com)