PERANCANG DARI MASA KE MASA (PERJALANAN MODE INDONESIA) – 2009

Ditulis oleh Muhammad Reza. Diterbitkan di Majalah U,Maret 2009.

Berbicara tentang sejarah mode Indonesia bukanlah hal yang mudah. Usia kemerdekaan bangsa yang sudah 63 tahun ini tidak berarti mode Indonesia sudah berjalan selama 63 tahun. Hingga saat ini pun belum ada buku yang sepenuhnya memaparkan sejarah mode tanah air. Berbagai obrolan dengan disainer dan kumpulan tulisan dari majalah dan buku-buku yang menyinggung mode di Indonesia lah yang akhirnya bisa dijadikan sumber terpercaya.

Kapan sebenarnya mode Indonesia itu lahir? Kita dapat mengaitkan kelahiran mode Indonesia melalui eksistensi disainer lokal pertama. Setiap referensi akan mengaitkannya dengan Peter Sie yang dianggap sebagai pelopor mode Indonesia .

1950-1970

Di tahun-tahun pertama Peter Sie menancapkan mode nasional (sekitar pertengahan tahun 1950-an), ia mengaku bahwa profesi disainer belum diterima masyarakat termasuk keluarganya. Hasilnya, ia sempat dikucilkan keluarga. Ia juga tak menganggap dirinya lebih sukses secara finansial dibanding disainer-disainer masa kini. Dalam buku Inspirasi Mode Indonesia terbitan Yayasan Buku bangsa dan Gramedia, ia mengungkapkan dirinya lebih senang disebut pelopor dunia mode.

Awalnya, Peter berkonsentrasi membuat busana pria. Pesona busana bergaris A-Line (yang menyempit di pinggang lalu melebar/mengembang ke batas betis) ala New Look dari Dior-lah yang mempengaruhinya untuk beralih membuat busana wanita. Dalam mendisain busana, pria yang belajar di Vakschool voor Kleermakers-Encoupeurs Den Haag Belanda selama enam tahun sejak 1947 ini tak menyerap semua tren busana yang datang dari Eropa. Contohnya saat tren gaya ‘mod’ yang dikumandangkan Mary Quant dan Ossie Clark melanda dunia, Peter merasa rok mini itu kurang pantas untuk kebanyakan wanita Indonesia (kecuali beberapa jenis wanita tertentu seperti Titi Qadarsih). Begitu juga saat tren hippies atau daisy flower berkibar. Gaya berbusana compang-camping bak gelandangan yang tak pernah mandi ini tak menarik baginya. Alasannya, keadaan ekonomi Indonesia saat itu memprihatinkan. “Tanpa mengenakan gaya hippies juga sudah compang-camping,” ujarnya.

Kehadiran disainer seperti Peter Sie mengundang disainer lain seperti Non Kawilarang dan Elsie Sunarya. Di tahun 1960-an gaya hipster, mod, bahkan agogo yang ramai motif dan warna ala burung merak tak hanya konsumsi ibu-ibu kalangan atas Jakarta saja. Popularitas bioskop pun mensosialisasikan gaya berbusana terbaru. Masyarakat mulai mengenal peragawati seperti Titi Qadarsih dan Rima Melati. Lalu beramai-ramai mengikuti gaya rambut bersasak atau pendek ala Twiggi.

1970-1990

Dunia mode nasional mulai mengadaptasi kegiatan mode eropa. Salah satunya koreografi dalam peragaan busana. Sejak diperkenalkan Norbert Schmitt pada tahun 1969 di Eropa, koreografi untuk peragaan busana mendarat di Jakarta pada tahun 1974. Perintis nasionalnya adalah Rudy Wowor yang merupakan murid Schmitt. Pada saat itu, istilah show director dalam peragaan busana belum dikenal sehingga beliau tak saja mengatur langkah dan ekspresi sang model, tapi juga menata pencahayaan, dekorasi dan musik pengiring. “Model tak boleh goblog,” ujar Rudy Wowor kepada penulis majalah a+, Karin Wijaya. Mereka harus hafal semua langkah dan hitungan sambil menyesuaikan dengan musik kalau tidak ingin terlihat aneh. Profesi koreografer ini lalu diikuti Doddy Haykel, Denny Malik dan Guruh Sukarnoputera.

Dalam dunia jurnalisme mode, majalah wanita Femina hadir pada tahun 1972. Menurut catatan situsnya, Femina menunjukkan perhatian besar kepada dunia mode sejak edisi keduanya (bulan Oktober) melalui sebuah reportase tren mode 2003 yang ditulis oleh Irma Hadisurya. Selain menghadirkan berita mode dari pusat mode seperti Pierre Cardin, Femina pun menunjukkan apresiasi terhadap mode nasional. Terutama saat Pia Alisjahbana dan Irma Hadisurya mengusulkan Femina mengadakan Lomba Perancang Mode secara tahunan sejak tahun 1979. Dari ajang inilah hingga sekarang banyak disainer baru muncul seperti Chossy Latu, Samuel Wattimena, Carmanita, Edward Hutabarat, dan Stephanus Hamy.

Sementara itu, keterbatasan kesempatan bersekolah mode atau rancang busana di tanah air tak mematahkan semangat mereka yang ingin menjadi disainer. Sebagian melanglang buana ke luar negeri. Harry Dharsono, Poppy Dharsono, dan Iwan Tirta adalah beberapa contohnya.

Boleh dibilang, Iwan Tirta cukup berperan dalam menciptakan karakter mode tanah air yang unik dan kaya tanpa mengabaikan tren mode Eropa. Kepada pengamat mode Muara Bagdja di buku Inspirasi Mode Indonesia , ia menekankan pentingnya memberi unsur barat (technical skill) dan timur (budaya) dalam busana bila seseorang ingin menjadi disainer yang diakui baik di dalam maupun luar negeri. Teorinya memang beralasan, karena Iwan Tirta terkenal hingga ke amerika dan eropa atas kepiawaiannya mengolah batik menjadi produk mode yang berdaya pakai dan modern. Tak melalui busana batik di bahan lycra saja, karyanya merambah ke luar negeri berupa piring bermotif batik saat bekerjasama dengan Royal Doulton. Bahkan disainer sekelas Pierre Balmain pernah meminta izin Iwan Tirta untuk meniru ide sarung rancangannya. Busana-busana Iwan Tirta juga pernah diliput majalah mode internasional Vogue.

Dalam hal high fashion, Harry Dharsonolah yang pertama kali memperkenalkan citarasa tersebut di tanah air pada tahun 1974. Ia lulusan beberapa sekolah termasuk Ecoles de Beaux Arts Paris dan Fashion Merchandising and Clothing Technology di London School of Fashion. Harry tak sekedar merancang busana, ia juga pebisnis handal. Kondisi industri tekstil nasional yang hanya memproduksi polyester saat itu mengharuskannya mendatangi Three Golden Cups, produsen sutra di Shanghai China . Kontribusi Harry Dharsono di panggung mode internasional ditandai pada tahun 1978 ketika rumah-rumah mode bergengsi seperti Carven, Louis Ferraud, Azzaro de Ville dan Lanvin membeli disain-disain tekstilnya. Meski sukses di luar negeri, Harry Dharsono tetap berkiprah di tanah air. Ia membuka Batik Keris dan merancang seragam untuk perusahaan seperti Bank Mandiri, Bali Air dan maskapai penerbangan Australia Anzet.

Hadir pula nama-nama disainer yang menjadikan warisan tekstil bangsa sebagai inspirasi karyanya. Sebutlah Samuel Wattimena, Ghea Panggabean, Edward Hutabarat dan Carmanita. Ghea mempopulerkan kain tradisional seperti kain lurik dalam model pakaian modern seperti kulot dan waistcoat. Ada pula koleksi lain seperti jumputan. Sementara itu. Carmanita mengembangkan batik di bahan jeans dan lycra. Keduanya mencintai dan menganjurkan pemakaian kain tradisional dalam kehidupan sehari-hari.

1990-2008

Tahun 1990-an ditandai dengan isu globalisasi dan internet. Artinya, kemudahan masyarakat mengakses informasi mode dari luar negeri menyebabkan kegandrungan akan budaya barat yang glamour. Glamoritas ini terasa pada karya disainer-disainer yang naik daun di tahun 1990-an. Sebastian Gunawan, misalnya. Setelah menggelar koleksinya yang terdiri atas ballgown dan aneka payet, manik dan kristal, demam kemewahan ala selebritas Hollywood pun mewabah. Kemewahan ini juga terasa melalui gaun-gaun Biyan, Arantxa Adi, Adjie Notonegoro dan Eddy Betty. Hingga akhir 1990-an, persaingan untuk mendapatkan tempat di hati para pecinta mode semakin ketat diikuti semakin banyaknya nama-nama baru, apalagi dengan kehadiran sekolah mode franchisee seperti Esmod dan Lasalle.

Di tahun 2000-an, mode Indonesia semakin kaya akan ide dan inspirasi. Setiap disainer memiliki ciri tersendiri. Adrian Gan, Obin, Kiata Kwanda, Sally Koeswanto, Tri Handoko dan Irsan selalu memukau dengan busana-busana mereka yang sangat bernafaskan seni. Ada juga yang sukses mensosialisasikan busana tradisional sebagai busana modern seperti Edward Hutabarat dan Anne Avantie. Beberapa meraih penghargaan melalui event seperti Indonesian Mercedes Benz Fashion Award dan Harper’s Bazaar fashion Concerto. Ada pula yang ditampilkan melalui film seperti busana Tri Handoko, Sebastian Gunawan dan Didi Budiarjo yang dikenakan Aida Nurmala dalam film Arisan. Namun, ada juga yang lebih sukses di luar negeri seperti Farah Angsana di Paris atau Mardiana Ika dan Ali Charisma di Hongkong.

Dunia mode semakin dinamis. Modeling tak lagi didominasi para pemenang kontes wajah sampul seperti Cover Boy/Girl majalah MODE atau Gadis Sampul. Saat Kintan Oemari dan Ratih Sanggarwati harus jauh-jauh mengetuk pintu-pintu agensi model di Italia beberapa tahun sebelumnya, agensi model internasional seperti ELITE Models mendatangi Indonesia di tahun 1996. Maka terpilihlah Tracy Trinita (pemenang Cover Girl majalah MODE 1995) dan melengganglah ia di panggung peragaan Yves Saint Laurent bersama Naomi Campbell. Agensi model lokal pun disibukkan dengan berubah-ubahnya selera pasar. Terkadang, wajah kaukasia digandrungi sehingga tren model ‘impor’ pun hadir. Pernah pula wajah-wajah oriental menjadi pujaan. Dan saat Alek Wek menghias majalah mode internasional, wajah-wajah dari timur Indonesia pun menghiasi peragaan busana lokal.

Semakin dibutuhkannya berita mode di media mengukuhkan beberapa nama pengamat mode nasional. Muara Bagdja dan Samuel Mulia adalah dua nama yang cukup dihormati atas opini dan kritik mode mereka. Tak ketinggalan barisan penulis mode yang sibuk menganalisa mode mancanegara dan dalam negeri seperti Syahmedi Dean, Ai Syarif, Boedi Basuki, Regina Kencana dan Karin Wijaya. Dan hingga saat ini dua majalah gaya hidup lokal yang menyajikan informasi mode terbaik adalah Harper’s Bazaar Indonesia dan majalah a+.

Kisah perjalanan dunia mode tanah air rasanya tak cukup dimuat dalam kurang dari limaribu karakter program word. Namun dari beberapa gambaran singkat tersebut, setidaknya kita bisa melihat perkembangan yang ada di dunia mode nasional. Dan tanpa kemerdekaan yang diproklamasikan Bung Karno 63 tahun silam, sejarah mode Indonesia mungkin tidaklah seperti yang telah dipaparkan.

Scan0083

By Muhammad Reza (087877177869, muhammadreza_ss@yahoo.com)

Untuk saran dan pertanyaan, penulis dapat dihubungi melalui email : muhammadreza_ss@yahoo.com dan telepon/whatsapp di +6287877177869.

Advertisements

MODE ITU SENI. SENI ITU MODE? (2009)

Text By: Muhammad Reza

(Dimuat di Majalah CLARA Edisi September 2009 hal.58-61)

Berbicara tentang mode memang tak bisa lepas dari seni. Bagi saya, mode selalu mengandung unsur seni. Pada dasarnya, seni memikat dan memberi pengalaman batin yang menyenangkan melalui indra penglihat.

pollock

Perasaan itulah yang saya rasakan saat melihat Caroline Trentini menyeret-nyeret rok tulle tersembur cat warna-warni ala lukisan Jackson Pollock di panggung peragaan Dolce & Gabbana beberapa tahun silam. Sama halnya saat melihat caged-heel boots Yves Saint Laurent atau tas kulit phyton bermotif floral dari Balenciaga (koleksi Cherce-Midi) yang dicat tangan warna-warni bergaya impresionisme. Apalagi kalau melihat peragaan busana Alexander McQueen. Ada kata “Oh” dan “Ah” ketika melihat produk mode menjadi suatu work of art.

cropped-scan00761.jpg

Apakah Mode itu Seni?

Aktris Tilda Swinton saja pernah mengatakan, “Beberapa seniman terbaik yang saya kenal bekerja di dunia mode.” Nah, lho?

Kalau beberapa contoh tadi disejajarkan, pertanyaan klasik akan muncul? Apakah mode itu seni? Kalau dijawab ya, maka akan berlanjut, tapi seni kan belum tentu mode? Oke, tak usah diperpanjang. Keduanya saling mempengaruhi. Seni bisa menjadi inspirasi warna, motif hingga siluet sehelai busana atau aksesori. Seni pun dipengaruhi mode. Kalau seni hanya bisa kita nikmati dengan mata, mode bisa dikenakan. Kedua-duanya memenuhi kebutuhan estetika manusia.

fildes
Sir Samuel Luke Fildes; Portrait of Mrs. Lockett Agnew, 1887-88. Source: Pinterest.com

Menurut saya, mode berpengaruh pada seni, tapi tidak sebesar seni terhadap mode. Kalau melihat lukisan era Victoria, saya akan mengernyitkan dahi jika model lukisan mengenakan gaun berkerah rendah dengan latar belakang taman di siang bolong. Tentu saja lukisan itu ngawur. Etikanya, di zaman itu busana berkerah rendah hanya dipakai di malam hari. Itu contoh sederhana. Mau tidak mau, mode mempunyai pengaruh pada seni.

Monet
Women in the Garden, 1866 by Claude Monet. Source: Fashion-era.com

Minimalisme, Kubisme dan Art Nouveau

Sejak awal abad 20, seni selalu menjadi inspirasi disainer. Minat dan hubungan mereka dengan seniman berimbas pada karyanya. Tengoklah Paul Poiret. Inspirasi seninya datang dari lingkungan. Poiret terkesan oleh kostum Ballet Russes di Paris pada tahun 1909. Ia mengoleksi lukisan Picasso, Matisse, dan Renault. Ia juga bergaul dengan seniman-seniman kontemporer ini. “Saya selalu menyukai pelukis. Sepertinya, kami berada di dunia yang sama,” katanya.

Paul Poiret
Paul Poiret dress, illustrated by Georges Barbier for the cover of Les Modes magazine in April 1912.

Saat itu modern art sedang naik daun di Prancis. Ketika seniman bereksperimen dengan ide-ide dan material baru, Poiret tertantang untuk bereksperimen dengan tekstil, siluet, dan detil busana. Ia mengikuti tren minimalisme, kubisme, dan art nouveau. Poiret membuang korset dari tubuh wanita dan meninggalkan warna hitam dan putih. Sudah kuno. Ia juga membuat siluet busana wanita menjadi lurus. Tak berlekuk-lekuk seperti huruf “S” yang dijadikan siluet ideal masa itu. Lalu ia ramaikan siluet lurus ide dengan warna-warna cerah.

Di era ’20-an, bukan Poiret saja yang terinspirasi seni. Jean Patou menjadi yang pertama memunculkan motif-motif kubisme pada rancangannya. Sementara itu di Italia, Elsa Schiaparelli tertular semangat surealisme dari pelukis Salvador Dali. Detil-detil surealis yang bersifat mengagetkan, melampaui batas kewajaran persepsi manusia dan tak proporsional diadopsi ke dunia mode. Ornamen dari bahan plastik dan kancing berbentuk bibir dijadikannya terobosan baru. Tak itu saja, Schiaparelli juga mempopulerkan gambar wajah manusia besar-besar yang menutupi torso pemakainya.

jean patou models
Jean Patou and his models, 1924. Source: CMadeleinesVintage.com
schiaparelli
Schiaparelli dress red lips detail and surreal red lips hat. Source: Pinterest.com
shoehat
A collaboration with Salvador Dali, the iconic Schiaparelli’s shoe hat in 1937. Source: krvs.org

Tak disangka, empat puluh tahun kemudian Yves Saint Laurent terinspirasi gaya surealis berupa wajah manusia yang tampil pada koleksinya di tahun ’60-an. Ia juga menginterpretasikan kubisme Picasso, bunga matahari Rembrandt dan burung camar Brague ke dalam motif sulaman.

ysl picasso
Yvest Saint Laurent, inspired by Picasso. Source: Rebelliveblog.com

Pucci = Op Art?

Saya masih ingat kegemaran mengenakan celana jins berwarna neon gara-gara film Factory Girl beberapa tahun silam. Tren yang sama sebenarnya muncul sejak tahun 1960-an. Inspirasinya? Op art dan psychedelia. Inilah aliran seni yang membuat mata saya cukup lelah dan butuh obat tetes. Motif geometris yang dibumbui warna-warna terang benderang dan kontras ini terlalu meriah untuk penglihatan orang yang beranjak tua seperti saya. Tak heran gaya ini kurang lama bertahan setiap diluncurkan. Namun, seni yang popular bersama Andy Warhol dan Edgy Sedgwick ini malah semakin merajalela melalui koleksi Emilio Pucci dan Paco Rabanne. Bahkan, masih banyak yang menganggap Pucci-lah yang melahirkan motif op art. Apa iya?

Saat narkoba dan reggae sedang tren di tahun 1970-an, seni dan mode ikut-ikutan. Tapi bukan ikut teler, lho. Mungkin karena senimannya teler, warna dan bentuk yang diwujudkan aliran seni ini kabur, tidak jelas, mengawang-awang. Eh, dunia mode malah mencetak motif fluorescent baik pada kaus maupun gaun. Saya pun sempat terkena demam fluorescent di tahun 1990-an ketika musik reggae muncul malu-malu untuk kemudian hilang lagi dari peradaban. Mungkin sedang teler lagi.

Seperti tren, seni selalu berputar. Seni graffiti yang dipopulerkan anak jalanan di tahun 1980-an menjadi hits gara-gara Louis Vuitton di tahun 2001. Berkolaborasi dengan seniman Stephen Sprouse dan Takashi Murakami, Marc Jacobs meluncurkan tas Monogram Graffiti dan Monogram Multicolor. Tak bosan-bosan, Marc Jacobs lagi-lagi undang pelukis. Terakhir, lukisan perawat rumah sakit karya Richard Prince memikat Jacobs. Sang pelukisnya langsung diminta merancang tas untuk koleksi musim panas 2008.

Disainer “Nyeni” Kurang Komersil

Saya kemudian penasaran. Selama ini para disainer terinspirasi karya-karya seniman. Apa jadinya jika lulusan sekolah seni saja yang menjadi perancang busana? Mungkin mereka bisa lebih keren saat menciptakan busana yang kental dengan nuansa seni. Ternyata tak semudah yang diharapkan. Tak semua seniman tertarik jadi disainer. Kalaupun ada, karyanya kurang komersil, seperti Viktor & Rolf atau Rei Kawakubo.

Saya sendiri sangat menikmati –baca: mengapresiasi- gaun-gaun rancangan Rei Kawakubo. Namun kalau saya wanita, saya belum tentu tahu kapan saya harus memakai gaun tersebut. Menganut surealisme dalam merancang, hasil pekerjaan Rei Kawakubo memang sudah melampaui persepsi normal manusia akan proporsi dan anatomi. Ia merombak struktur tubuh manusia dan dimodifikasi ulang melalui ilusi bagian-bagian tubuh seperti punggung, lengan atau dada. Inspirasi itu terlihat jelas pada koleksi musim panas 1997. Ia membuat gaun dengan anatomi seolah-olah punggung manusia menggelembung melebihi ukuran kepala! Ia juga mencampur warna-warna yang bertolak belakang tapi sukses mendamaikan keduanya dengan menyelipkan warna hitam.

Menyikapi tanggapan masyarakat yang kurang antusias, Rei Kawakubo sendiri lebih memilih karya-karyanya diulas dan ditampilkan melalui dunia seni, bukan mode. “Dunia seni menerima objektivitas. Dan itulah yang harus dilihat dari busana saya,” katanya.

kawakubo

Saya pikir, Viktor & Rolf –lah yang bisa menjadi pelarian aman bagi para fashionista untuk bermain-main dengan seni yang ekstrim. Duo asal Belanda ini mungkin sudah lelah karyanya diacuhkan pada dekade silam karena dianggap terlalu mengada-ada. Apalagi, busana mereka lebih terlihat seperti instalasi seni. Namun, peragaan busana debut para lulusan Academy of Arts di Arnhem Belanda ini lumayan berdaya pakai. Mereka merancang sebuah kemeja yang dipenuhi balon gas besar menyerupai awan jamur. Efek dramatis dikurangi. Misalnya, kemeja dan rok klasik yang dikejutkan dengan kalung pita merah besar di leher.

Dibandingkan karyanya, peragaan duo disainer yang selalu berdandan identik ini lebih menarik. Mereka mengadakan pameran busana dengan motif dan ukuran yang dibuat seukuran boneka anak-anak. Atau membiarkan para modelnya berjalan di catwalk dengan penerangan yang dilekatkan ke badan sehingga sang model jalan dengan wajah serius –mungkin karena sambil berdoa agar lampu tidak membakar busana yang sedang diperagakan. Ketika majalah New York Times menyebut Viktor & Rolf sebagai seniman yang menggunakan mode sebagai media-nya, saya maklum saja. “Lha mengapa baru sekarang, bukannya dari awal!”

Visual Art dan Mode

Biasanya, saya lebih suka mengamati ulasan peragaan busana melalui media cetak saja. Tapi untuk Alexander McQueen dan Hussein Chalayan, tidak. Kedua rumah mode ini menyajikan peragaan busana sebagai seni pertunjukan. Meskipun dituding sebagai disainer pencari sensasi, karya-karya Alexander McQueen ini berbanding lurus dengan seni peragaan busananya. Selalu mengundang decak kagum. Salah satu peragaan Alexander McQueen yang terus dikenang terjadi di tahun 2006. Seni yang ditampilkan berupa visual art. Saat menutup koleksi musim dinginnya, ia menampilkan hologram tiga dimensi berupa Kate Moss yang menari-nari dengan gaun putih di dalam sebuah piramida kaca.

mcqueen

Peragaan mode Hussein Chalayan juga selalu saya tunggu. Saya sempat bingung. Busana-busana karya disainer asal Turki ini lebih cocok dikategorikan produk mode atau furnitur ya? Bagaimana tidak, ia pernah menggunakan material badan pesawat terbang menjadi baju yang bisa diubah-ubah bentuknya dengan remote control. Yang paling menghebohkan adalah koleksi Afterwords (musim dingin 2000). Disini Hussein Chalayan menyulap seperangkat meja kayu dan bangku menjadi gaun! “Kegilaan”-nya juga dilengkapi dengan aksi menghancurkan sebuah busana keramik dengan sekali getokan palu. Dan adegan seorang model berbusana putih polos yang diciprati bermacam cat untuk menciptakan satu gaun bermotif abstrak?

hussein paint abstract

Seni itu mode?

Saya akan sangat setuju kalau mode bisa dikatakan seni, tapi tidak sebaliknya. Ini kembali lagi ke definisi seni, yakni suatu karya yang menarik bagi indera dan emosi. Saya pikir, fungsi dan seni adalah dua hal yang wajib dipertimbangkan saat berbelanja produk mode. Kalau suatu produk mode tidak menarik dan menyenangkan hati, untuk apa dibeli? Apalagi di jaman susah seperti sekarang. Kita bisa memanfaatkan mode untuk menjadi penghibur. Hidup ini masih ada indah-indahnya. Entah sedikit keindahan itu bisa melalui kesenangan kaki dalam sculptural shoes Alexander McQueen, atau sekedar mengangin-anginkan scarf Pucci di leher.

pucci giselle 2

Seni dan mode bagaimanapun juga memang saling berkaitan. Namun, siapa yang lebih berpengaruh, pemenangnya adalah seni. Walapun dipajang dekat ranjang anda, misalnya. Seni adalah dunia keindahan yang tak tersentuh dan tak terbatas. Itulah dunia yang ingin kita rasakan, yang kita coba dekati lagi dengan melekatkannya di tubuh kita. Apakah melalui sepatu berkonstruksi aneh tapi kokoh seperti pahatan art deco, atau melalui balutan sutra bergambarkan bunga lili yang lembut seperti lukisan Monet.

By Muhammad Reza (087877177869, muhammadreza_ss@yahoo.com)

cover clara

Untuk saran dan pertanyaan, penulis dapat dihubungi melalui email : muhammadreza_ss@yahoo.com dan telepon/whatsapp di +6287877177869.