BRIDESMAIDS, MESTIKAH TAMPIL SERAGAM?

Busana mereka lazimnya sudah ditentukan oleh pihak pengantin, baik dalam model maupun warna. Bahkan, umumnya mereka didandani sama persis. Mestikah busana para pendamping tampak monoton bagai dayang-dayang nan malang?

Image: Pixabay

Bukan bermaksud agar bridesmaids berlomba-lomba menjadi pusat perhatian di ‘runway‘ pernikahan, tetapi, jangan lupa bahwa para sahabat ini juga individu yang memiliki gaya personal masing-masing. Mereka juga spesial.

Musik mengalun. Para undangan pun memalingkan wajah menuju pintu aula. Masuklah satu persatu wanita cantik dalam langkah anggun menuju altar. Parade ini diakhiri kehadiran  pengantin bergaun putih dengan buket bunga di genggaman tangan bak finalesebuah peragaan busana.

Aksi demikian merupakan bagian prosesi pernikahan ala barat yang populer. Ketiadaan pengiring pengantin atau dikenal dengan istilah bridesmaids membuat acara terasa janggal. Menurut desainer Vera Wang, bridesmaids menjadi prelude atas kehadiran pengantin wanita yang  dinantikan semua undangan.

Akan tetapi, eksistensi bridesmaids sering kali diperlakukan ‘semena-mena’. Busana mereka lazimnya sudah ditentukan oleh pihak pengantin, baik dalam model maupun warna. Bahkan, umumnya mereka didandani sama persis. Mestikah busana para pendamping tampak monoton bagai dayang-dayang nan malang?

Bukan maksud menyarankan agar bridesmaids berlomba-lomba menjadi primadona di ‘runway‘ tersebut. Hanya saja, busana bridesmaids yang seragam menenggelamkan karakter masing-masing. Mereka bukan sekedar panitia bachelorette party, lho. Mereka adalah sosok penting dalam kehidupan sang mempelai wanita.

Terlebih, umumnya bridesmaids itu lajang. Nah, tidakkah momen mengantarkan pengantin wanita menuju altar seyogyanya menjadi ‘catwalk‘ kecil yang berfungsi ganda sebagai ajang promosi diri? Alangkah baiknya bila mereka dipresentasikan dalam gaun yang sesuai karakter masing-masing.

Maka dari itu, yuk pikir-pikir lagi tentang ide menyewa atau membuatkan busana yang identik bagi para lajang pendamping pengantin ini. Apabila sang calon mempelai wanita dimanjakan dengan gaun pernikahan impiannya, maka sebaiknya para gadis pengiring pun didandani dalam gaun yang tak kalah indah. Penampilan mereka sepatutnya menjadi komplimen terhadap sang pengantin namun tetap memancarkan pesona masing-masing.

Images: Pixabay.com

Sebelum menyimak empat anjuran dalam mendandani bridesmaids, mulailah dengan berpedoman pada satu panduan dasar yang sangat penting dalam berbusana; harmoni. Saat merencanakan gaun pernikahan, calon pengantin juga harus mempertimbangkan gaun yang dikenakan para sahabat. Idealnya, mereka diikutsertakan dalam  memilih gaun. Gaun pengantin dan bridesmaids seyogyanya terlihat sebagai suatu komposisi estetis dimana pengantin menjadi centerpiece.

Anjuran No.1 “Potongan Gaun Bridesmaids Itu Bebas Namun Serasi”

Salah satu tips praktis dalam mendandani bridesmaids bisa dengan mengikuti cara Lauren Santo Domingo, salah seorang sosialita dan kontributor mode majalah Vogue Amerika yang melangsungkan pernikahannya beberapa tahun lalu. Ia mengenakan gaun pengantin berbahan jacquard sepanjang 60 meter (!) yang dirancang khusus oleh Olivier Theysken.

 Sementara itu, sembilan bridesmaids(termasuk Ivanka Trump dan Tinsley Mortimer) tampil dalam bermacam sheath dan column dressdalam warna berbeda. Meski gayanya berbeda, mereka terlihat harmonis sekaligus menegaskan keistimewaan gaun pengantin karena secara visual mayoritas column dress ini tampak  kontras dengan gaun pengantin yang megah dalam potongan A-line.

Anjuran No.2 “Warna Gaun Bridesmaids Memancarkan Rona Kulit Mereka”

Ini berhubungan dengan seasonal palette (sebuah teori yang mengatakan setiap manusia memiliki palet warnanya sendiri dari empat musim yang ada. Karena itu, bridesmaids harus mengenakan gaun dalam palet warna yang sesuai musim masing-masing. Dengan kata lain, warna gaun itu cocok dengan rona kulit pemakainya. Ketidaksesuaian akan menyebabkan penampilan yang pucat atau kusam. Pastikan kecantikan rona kulit terpancar melalui warna busana. Ini membuat kulit terlihat ‘hidup’ atau bercahaya.

Sebagai gambaran, lihat saja film Sex And The City. Dalam satu adegan pernikahan Carrie Bradshaw yang dibatalkan, terlihat ketiga bridesmaids mengenakan gaun  rancangan Zac Posen dalam palet warna yang cocok dengan rona kulit ketiga sahabatnya. Bayangkan bagaimana jadinya bila ketiga tokoh tersebut mengenakan gaun dengan warna yang bukan ‘miliknya’. Warna-warna ‘milik’ Miranda akan terlalu kontras bagi kulit dan rambut Charlotte.

Images: Pixabay.com

Anjuran No.3 “Model Gaun Bridesmaids Sesuai Bentuk Tubuh”

Mungkin menjelang hari pernikahan, tak hanya calon pengantin yang harus menjaga bentuk tubuhnya, tetapi bridesmaids juga. Memilih gaun bagi para pendamping ini juga seyogyanya diselaraskan dengan bentuk tubuh masing-masing. Jika tidak? Salah pilih pakaian bisa membuat badan tampak tidak proporsional.

Bila tubuhnya bertipe buah pear dimana pinggul lebih lebar daripada bahu, pilih gaun yang memiliki aksen horizontal atau volume di bagian bahu atau lengan. Misalnya gaun dengan bagian lengan yang bervolume, atau memakai bolero. Untuk pendamping pengantin yang bertubuh tipe apel atau lebar pinggul lebih kecil dibanding bahu, kenakan saja gaun peplum atau bersiluet A-line.

Anjuran No.4 “Bahan Gaun Bridesmaids Memperindah Tubuh Pemakainya”

Jenis tekstil atau bahan gaun harus dicermati agar tubuh terlihat proporsional. Bahan beludru dan jacquard misalnya, sebaiknya dihindari wanita bertubuh besar karena akan membuat dirinya terlihat semakin tebal. Bahan satin lebih pantas bagi mereka karena  memberi efek melangsingkan. Waspadai juga beberapa jenis bahan seperti spider atau lace yang apabila porsinya berlebihan bisa berkonotasi miring. Seperti yang pernah diungkapkan penata gaya selebriti internasional Rachel Zoe di stasiun televisi E!, “Terlalu banyak bahan lace membalut tubuh membuat pemakainya terlihat seperti pelacur.”

Nah, apabila dalam waktu dekat Anda akan menjadi calon pengantin, pertimbangkanlah keempat tips tadi dalam merencanakan busana bridesmaids. Pengiring pengantin  ini adalah semua sahabat yang menyertai prosesi ikatan suci cinta Anda. Mereka spesial. Karena itu, pastikan agar mereka juga terbalut busana yang istimewa. Begitu cantik, kehadiran bridesmaids menghiasi prosesi pernikahan Anda melebihi keindahan ratusan bunga yang penuh warna dan wangi.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s